Beranda » Eksternal News » Said Iqbal Terpilih sebagai Presiden KSPI

Said Iqbal Terpilih sebagai Presiden KSPI

Start here

Jakarta, persoalan-persoalan perburuhan seperti upah layak, jaminan sosial, tenaga kerja kontrak ataupun outsourcing menjadi isu utama yang menjadi pokok pembahasan dalam pelaksanaanKongres III Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), yang berlangsung selama 3 hari di Hotel Grand Jaya Karta, Puncak, Bogor (30/1-1/2)

Hal ini terungkap saat, Muhammad Rusdi dari Aspek Indonesia, Ketua Panitia Kongres III KSPI menyampaikan kata sambutannya. “Persalan-persoalan perburuhan seperti upah layak, jaminan sosial, tenaga kerja kontrak ataupun outsourcing menyadarkan kita semua bahwa isu tersebut, kini bukan lagi isu pabrikan namun telah menjadi isu publik yang tentunya tidak terselesaikan secara sepihak dan parsial,” katanya.

Untuk itu, lanjut Rusdi lagi, kita kan terus mendorong secara luas dalam emnggerakkan isu buruh dari isu pabrik menuju isu publik, karena hakekatna kesejahteraan buruh bukan hanya tanggungjawab buruh dan majikan, namun sekligus menjadi tanggungjawab negara. “Kondisi perburuhan saat ini hendaknya mampu menyadarkan kita semua tentang hilangnya peran negara dalam mensejahterakan rakyatnya,” tuding Rusdi.

Oleh karenanya, menurut Rusdi Kongres Nasional ini menjadi momentum penting bagi KSPI untuk menata dan terus meningkatkan kemapuan organisasi dalam mengkonsolidasikan anggota untuk bersama-sama terus merekontruksi gerakan buruh di Indonesia, merekonstruksi pola hubungan industrial serta merekonstruksi sistem pengupahan.

“Secara positioning, keduudkan dan peran KSPI sangat strategis, sebagai sebuah konfederasi, KPSI adalah mitra negara untuk mensejahterakan buruh dan rakyat. Tuntutan untuk senantiasa kritis dalam mengawal, mereview dan mengevaluasi berbagai kebijakan program negara dalam mensejahterakan anggotanya adalah program mendasar yang tidak boleh diabaikan,” tegas Rusdi lagi.

Pada Kongres KSPI III tersebut Said Iqbal (Presiden DPP FSPMI) terpilih sebagai PResiden KSPI untuk periode 2012-2017 dan Muhammad Rusdi (dari Aspek Indonesia) sebagai Sekretaris Jenderal periode 2012-2017.

Kongres II KSPI juga menghasilakn beberapa keputusan dan rekomendasi yang akan menjadi acuan utama program kerja organisasi selama 5 (lima) tahun ke depan. Beberapa diantara keputusan dan rekomendasi kongres II KSPI adalah keputusan terkait 5 pilar pendukung KSPI, 9 Strategi Perjuangan KSPI dan 7 Isu Prioritaskan KSPI serta 10 Program Kerja.

Berikut ini adalah beberapa keputusan Kongres II KSPIyang terdiri dari 5 pilar pendukung KSPI, 9 Strategi Perjuangan KSPI dan 7 Isu prioritasan KSPI serta 10 Program Kerja:

5 PILAR PENDUKUNG KSPI

  1. Mendirikan dan memberdayakan secara optimal Rumah Kajian Hukum (Labor Law Study Center) sebagai alat juang untuk mendampingi dan membelahak-hak dan kepentingan pekerja (anggota) dan/atau serikat pekerja.
  2. Mendirikan dan memberdayakan secara optimal Induk Koperasi Pekerja sebagai alat juang untuk meningkatkan kesejahteraan anggota sekaligus penguatan serikat pekerja dalam arti luas.
  3. Mendirikan dan memberdayakan secara optimal Pusat Pendidikan dan Pelatihan Pekerja dan Serikat Pekerja sebagai alat juang untuk meningkatakan kompetensi dan Profesionalisme anggota, baik sebagai pekerja maupun sebagai aktivis serikat pekerja.
  4. Mendirikan dan memberdayakan secara optimal Pusat Informasi dan Komunikasi ketenagakerjaan dalam arti luas melaui penerbitan Media cetak dan Media Elektronik sebagai alat juang untuk propaganda isu-isu ketenagakerjaan dalam aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial dan budaya (IPOLEKSOSBUD)
  5. Mendirikan dan memberdayakan secara optimal Pusat Pembinaan dan Pemberdayaan Kader Politik Kerakyatan Nasional sebagai alat juang untuk mengaktualisasikan ketenagakerjaan yang ramah kemanusiaan dan lingkungan hidup dalam aspek ideologi, politik, ekonomi, sosial dan budaya (IPOLEKSOSBUD) bekerja sama dengan semua unsur, baik Partai Politik, Organisasi Kemasyarakatan maupun Lembaga Swadaya Masyarakat yang peduli dan berpihak kepada kepentingan rakyat dan Pekerja.

9 STRATEGI PERJUANGAN

  1. Penguatan iuran anggota dan penguatan sarana fisik organisasi
  2. Pendidikan dan pelatihan kepemimpinan yang berkelanjutan
  3. Advokasi yang cepat dan tepat guna
  4. Negoisasi yang proporsional, profesional dan beretika
  5. Lobby yang proporsional, profesional dan beretika
  6. Penguatan dan pemantapan manajemen aksi, baik lokal maupun nasional
  7. Propaganda perluasan dan jaringan solidaritas nasional dan internasional
  8. Perluasan dan penguatan peran politik, ekonomi, sosial dan budaya.

7 ISSU PRIORITAS KSPI

  1. Issu Jaminan sosial engan cara melakukan pengawaland an kontribusi KSPI dalam Pelaksanaan UU No. 44 th 2004 tentang SJSN dan UU No. 24 th 2011 tentang BPJS Tenaga Kerja serta PP dan Perpres turunannya.
  2. Issu Hubungan Industrial dengan cara pengawalan dan kontribusi KSPI dalam Revisi UU No. 13/2003, tentang ketenagakerjaan
  3. Issu Peradilan Hubungan Industrial dengan cara pengawalan kontribusi KSPI dalam Revisi UU No. 2/2004 tentang penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial
  4. Isuu upah layak dengan cara pengawalan dan kontribusi KSPI dalam Revisi Kepmen Nakertrans No. 17/2005 tentang Standar Kebutuhan Hidup Layak.
  5. Issu Pekerja Migran dan Pekerja rumah tangga dengan pengawalan dan konstribusi KSPI dalam revisi UU No. 39/2004 tentang Tenaga KErja Indonesia di Luar Negeri
  6. Issu Pakta Lapangan Kerja Indonesia dengan carapengawalan dan konstribusi KSPI dalam implementasi dan aktualisasi Pakta Lapangan Kerja Indonesia.
  7. Pengawalan dan konstribusi KSPI dalam aksi-aksi baik lokal maupun nasional

10 PROGRAM KERJA KSPI

  1. Program bidang organisasi
  2. Program bidang Keuangan dan Perbendaharaan
  3. Program Bidang Kaderisasi dan Pelatihan
  4. Program Bidang Hubungan Industrial, Hukum dan Advokasi
  5. Program Bidang Pengupahan, Jamsos dan Fasilitas Kesehatan
  6. Program Bidang KEselamatan dan kesehatan Kerja serta Lingkungan Hidup
  7. Program Bidang Penelitian dan Pengembangan
  8. Program Bidang Publikasi dan Hubungan Masyarakat
  9. Program bidang Sosial Politik dan Kebijakan Publik di bidang ketenagakerjaan
  10. Program Bidang Hubungan Lluar Negeri dan Sosial Budaya

Source : Koran Perjoeangan Edisi XLII Maret-April 2012

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: